Apa itu antioksidan?

Kamis, 25 Agustus 2011


Sebelum kita dapat memahami cara kerja antioksidan dalam tubuh kita dan membantu melindungi kita dari penyakit degeneratif kronis, mari kita lihat arti dari "antioksidan" kata

Anti = melawan, menentang, perbaikan di alam

= oksidan yang dikenal sebagai radikal bebas, adalah zat yang diproduksi dalam tubuh manusia lebih dari satu juta sel sebuah proses yang menggunakan oksigen selama reaksi oksidatif. Oksidan ini kemudian menyebabkan kerusakan pada sel-sel, jaringan, DNA, protein dan lemak, yang mengarah ke penyakit kronis (penyakit jantung, alergi, kanker, gangguan paru-paru, sistem kekebalan tubuh rendah, rematik, dll ).

Jadi kata antioksidan berarti "melawan" "radikal bebas" yang dihasilkan dalam tubuh kita.

Pertama-tama kita harus menyadari bahwa tidak ada cara bahwa orang dapat mencegah diri dari kerusakan radikal bebas, kita hanya dapat mengurangi efek yang merusak pada tingkat minimum vey yang memungkinkan alami tubuh kita anti-oksidan untuk bekerja pada fungsi saluran pembuangan.

(Beberapa enzim dalam tubuh kita berfungsi sebagai antioksidan alami superoksida dismutase, katalase, dan glutation Perubahan struktur superoksida dismutase oksidan dan. Dipecah menjadi hidrogen peroksida. Katalase pada gilirannya, memecah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen partikel kecil atau gas . Glutathione adalah agen detoksifikasi, yang mengikat dengan racun yang berbeda untuk mengubah bentuk mereka, sehingga mereka bisa meninggalkan tubuh sebagai sampah ).

Sayangnya, gaya hidup modern kita, kita terus-menerus terkena diri untuk faktor risiko yang membuat tubuh kita non-stop di produksi radikal bebas, seperti:

- Stres
- Polusi (udara, air, sinar matahari)
- Bukan diet yang sehat (karbohidrat tinggi dan lemak, namun rendah serat diet atau minuman beralkohol)
- Merokok (perokok tangan 2nd)
- Radiasi (handphone, TV, koneksi broadband nirkabel tidak terlihat)
- Obat
Sebagai akibat dari faktor-faktor risiko di atas, kita terus-menerus melihat "modern" penyakit yang terjadi dengan orang-orang di sekitar kita, bahkan untuk diri mereka sendiri. Jadi itu adalah tempat suplemen kesehatan datang dalam diet kita.

untuk setiap nutrisi yang tersedia dalam makanan kita, itu ditentukan oleh RDA (recommended dietary allowance), yang didefinisikan sebagai tingkat asupan harian rata-rata makanan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan unsur hara bagi individu yang sehat. Menurut A.S. Dewan Pangan dan Gizi (FNB), masing-masing individu bervariasi RDA menurut jenis kelamin dan usia. Karena gaya hidup modern dan diet yang tidak sehat, sebagian besar individu menerima nutrisi sehari-hari mereka yang lebih rendah dari RDA dibutuhkan mereka.

Kebanyakan suplemen kesehatan pada target pasar reaksi oksidatif pada tingkat sel untuk mengurangi efek merusak dari radikal bebas, mereka sebagian besar kelompok di bawah kategori "antioksidan".

sumber antioksidan:

Ada berbagai kategori antioksidan, seperti:

- Karotenoid terpenoid (misalnya, lutein, zeaxanthin, beta karoten)
- Fenolik dan ester (misalnya chiroric asam, asam galat)
- Vitamin dan mineral kofaktor (co-enzim Q10, yodium, mangan)
- Flavanoid polyphenolic (cyanidin, hesperidin, quercetin, fitoestrogen isoflavon)
- Polyphenolic flavanoid Lainnya (xanthones)
- Vitamin (A, C, E)
Jadi di mana kita mendapatkan pasokan antioksidan?

Hal ini dapat diperoleh dari makanan terutama sayuran dan buah-buahan, lihat daftar di bawah ini:

vitamin dan karotenoid - wortel, zucchini, brokoli, ubi jalar, tomat, kangkung, sawi, melon, peach dan aprikot (buah-buahan berwarna cerah dan sayuran !)

Vitamin C - Jeruk buah-buahan seperti jeruk dan dll kapur, paprika hijau, brokoli, sayuran berdaun hijau, stroberi dan tomat

Vitamin E - Kacang dan biji-bijian, biji-bijian, sayuran berdaun hijau, minyak sayur dan minyak hati

Selenium - Ikan dan kerang, daging merah, biji-bijian, telur, ayam dan bawang putih

antioksidan umum lainnya:

Flavonoid / polifenol -. Kedelai, anggur merah, anggur ungu atau Concord anggur, delima, cranberry, teh

Lycopene - tomat, jeruk merah muda, semangka

.

Lutein -. Gelap sayuran hijau seperti kangkung, brokoli, kiwi, brokoli, bayam

lignan -. Rami, gandum, barley, rye

Jadi berapa banyak yang saya perlukan untuk mengambil semua makanan di atas sesuai dengan RDA kita?

Berdasarkan usia wanita 35yo, RDA nutrisi diperkirakan untuk masing-masing tentang angka dalam tabel ini:
vitamin A = 700 (mikro-gram)
Vitamin C = 75 (mg)
Vitamin D = 5 * (mikro-gram)
Vitamin E = 15 (mg)
Vitamin K = 90 * (mikro-gram)
tiamin = 1.1 (mg)
riboflavin = 1.1 (mg)
Niasin = 14 (mg)
vitamin B6 = 1,3 (mg)
tertutup oleh dedaunan = 400i (mikro-gram)
vitamin B12 = 2,4 (mikro-gram)
pantotenat = 5 * (mg)
biotin = 30 * (mikro-gram)
kolin = 425 * (mg)

= 1000 * Kalsium (mg)
kromium = 25 * (mikro-gram)
Tembaga = 900 (mikro-gram)
Fluorida = 3 * (mg)
yodium = 150 (mikro-gram)
besi = 18 (mg)
Magnesium = 320 (mg)
mangan = 1,8 * (mg)
molibdenum = 45 (mikro-gram)
fosfor = 700 (mg)
selenium = 55 (mikro-gram)
Seng = 8 (mg)
kalium 4,7 * (g)
Natrium = 1.5 * (g)
Klorida = 2.3 * (g)

Satu hal penting adalah bahwa kita harus jelas pada konsep kunci dari penelitian antioksidan adalah:

asupan antioksidan lebih dari tunjangan diet yang direkomendasikan (RDA) mungkin diperlukan untuk perawatan kesehatan yang optimal.
Kombinasi antioksidan mungkin lebih efektif daripada antioksidan.
Jadi, berdasarkan tingkat optimal efek sinergis antioksidan untuk memperbaiki dan mencegah reaksi oksidatif dalam tubuh kita, pada dasarnya itulah yang kita butuhkan:

Titik untuk mempertimbangkan: apakah kita mampu mengkonsumsi jumlah makanan yang tercantum dalam tabel sehari-hari? Dan apakah itu ???

di blog berikutnya saya akan melihat bagaimana radikal bebas menyebabkan kerusakan sel-sel kita dan yang bekerja antioksidan untuk melindungi tingkat sel ilmiah. Tetap lagu!

0 komentar:

Posting Komentar

Pengikut